SELAMAT DATANG di blog "mahmud09-kumpulanmakalah.blogspot.com", SEMOGA BERMANFAAT apa-apa yang kami tuliskan di sini ...,"Selamat Berkarya", Semoga Tuhan Merahmati Kehidupan Kita Dengan Kesehatan, Cinta Yang Mendamaikan, Rezeki Yang Penuh Berkah, Dalam Usia Yang Panjang Dan Bahagia. Aamiin. "

TUJUAN PENDIDIKAN DALAM ISLAM


أَغْرَاضُ التَّرْبِيَةِ اْلإِسْلاَمِيَّةِ

۱اَلتَّرْبِيَةُ الْخُلُقِيَّةُ
       اِنَّ التَّرْبِيَةَ الْخُلُقِيَّةَ هِيَ رُوْحُ التَّرْبِيَةِ اْلإِسْلاَمِيَّةِ، وَقَدْ أَجْمَعَ اْلإِسْلاَمُ عَلَى اَنَّ التَّرْبِيَةَ الْخُلُقِيَّةَ هِيَ رُوْحُ التَّرْبِيَةِ اْلإِسْلاَمِيَّةِ، وَالْوُصُوْلُ إِلَى الْخُلُقِ الْكَامِلِ هُوَ الْغَرْضُ الْحَقِيْقِىُّ مِنَ التَّرْبِيَةِ. وَلَيْسَ مَعْنَى هَذَا أَنْ نُقَلِّلَ مِنَ الْعِنَايَةِ بِالتَّرْبِيَةِ الْجِسْمِيَّةِ أَوِ الْعَقْلِيَّةِ أَوِ الْعِلْمِيَّةِ أَوِ الْعَمَلِيَّةِ، بَلْ مَعْنَاهُ أَنْ نَعْنِيَ بِالتَّرْبِيَةِ الْخُلُقِيَّةِ كَمَا نَعْنِى بِاْلأَنْوَاعِ اْلأُخْرَى مِنَ التَّرْبِيَةِ، فَالطِّفْلُ فِى حَاجَةٍ إِلَى قُوَّةٍ فِى الْجِسْمِ وَالْعَقْلِ وَالْعِلْمِ وَالْعَمَلِ وَتَرْبِيَةِ الْخُلُقِيَةِ وَالْوِجْدَانِ وَاْلإِرَادَةِ وَالذَّوْقِ وَالشَّخْصِيَّةِ.

1. TUJUAN PENDIDIKAN ISLAM

1.      Tujuan pendidikan Islam adalah akhlak
            Sesungguhnya pendidikan budi pekerti merupakan jiwa dari pendidikan Islam. Islam telah memberi kesimpulan bahwa pendidikan budi pekerti dan akhlak adalah ruh (jiwa) pendidikan Islam dan mencapai suatu akhlak yang sempurna adalah tujuan sebenarnya dari pendidikan. Akan tetapi, hal ini bukan berarti bahwa kita tidak mementingkan pendidikan jasmani atau akal atau ilmu maupun segi-segi praktis lainnya, melainkan bahwa kita sesungguhnya memperhatikan segi-segi pendidikan akhlak, sebagaimana halnya segi-segi lainnya itu. Anak-anak membutuhkan kekuatan jasmani, akal, ilmu dan juga membutuhkan pendidikan budi pekerti, perasaan, kemauan, cita rasa dan kepribadian.
وَقَدْ اتَّفَقَ عُلَمَاءُ التَّرْبِيَةِ اْلإِسْلاَمِيَّةِ عَلَى أَنَّهُ لَيْسَ الْغَرْضُ مِنَ التَّرْبِيَةِ وَالتَّعْلِيْمِ حَشْوَ أَذْهَانِ الْمُتَعَلِّمِيْنَ بِالْمَعْلُوْمَاتِ، وَتَعْلِيْمَهُمْ مِنَ الْمَوَادِّ الدِّرَاسِيَّةِ مَالَمْ يَعْلَمُوْا، بَلْ الغَرْضُ أَنْ نُهَذِّبَ أَخْلاَقَهُمْ، وَنُرَبِّيَ أَرْوَاحَهُمْ، وَنَبُثَّ فِيْهِمْ الفَضِيْلَةَ، وَنُعَوِّدَهُمْ الِْلآدَابِ السَّامِيَةِ، وَنَعُدَّهُمْ لِحَيَاةٍ كُلِّهَا إِخْلاَصٍ وَطَهَارَةٍ. فَالْغَرْضُ اْلأَوَّلُ وَاْلأَسَمِى مِنَ التَّرْبِيَةِ اْلإِسْلاَمِيَّةِ تَهْذِيْبُ الْخُلُقِ وَتَرْبِيَةُ الرُّوْحِ. وَكُلُّ دَرْسٍ يَجِبُ أَنْ يَكُوْنَ دَرْسَ أَخْلاَقٍ. وَكُلُّ مُعَلِّمٍ يَجِبُ أَنْ يُرَاعِيَ اْلأَخْلاَقَ الدِّ يْنِيَّةَ قَبْلَ أَىِّ شَيْئٍ آخَرَ. وَاْلأَخْلاَقُ الدِّ يْنِيَّةُ هِيَ اْلأَخْلاَقُ الْمِثَالِيَّةُ الْكاَمِلَةُ. وَالْخُلُقُ النَّبِيْلُ عِمَادُ التَّرْبِيَةِ فِى اْلإِسْلاَمِ.  

            Para pakar pendidikan Islam telah sepakat bahwa tujuan dari pendidikan serta pengajaran bukanlah memenuhi otak anak didik dengan segala macam pengetahuan dan mengajarinya dari sesuatu yang belum mereka ketahui, melainkan :
a.       Mendidik akhlak dan jiwa mereka.
b.      Menanamkan rasa keutamaan (fadhilah).
c.       Membiasakan mereka dengan kesopanan yang tinggi.
d.      Mempersiapkan mereka untuk suatu kehidupan seluruhnya yang penuh keikhlasan dan kesucian.
Dengan demikian,
tujuan pokok dari pendidikan Islam ialah mendidik budi pekerti dan pembentukan jiwa. Semua mata pelajaran haruslah mengandung pelajaran akhlak, setiap pendidik haruslah memikirkan akhlak dan memikirkan akhlak keagamaan sebelum yang lain-lainnya karena akhlak keagamaan adalah akhlak yang tertinggi, sedangkan akhlak yang mulia itu adalah tiang dari pendidikan Islam.
وَيرَى الْغَزَالِى : أَنَّ الْغَرْضَ مِنَ التَّرْبِيَةِ التَّقَرُّبُ إِلَى اللهِ دُوْنَ الرِّيَاسَةِ وَالْمُبَاهَاةِ، وَاَلاَّ يَقْصِدَ الْمُتَعَلِّمُ بِالتَّعَلُّمِ الرِّياَسَةَ وَالْمَالَ وَالْجَاهَ، وَمُمَارَاةَ السُّفَهَاءِ وَمُبَاهَاةَ اْلأَقْرَانِ. وَهُوَلاَ يَخْرُجُ عَنِ التَّرْبِيَةِ الْخُلُقِيَّةِ. وَمِنَ الْمُمْكِنِ أَنْ نُلَخِّصَ الْغَرْضَ الأَساَسِىَ مِنَ التَّرْبِيَةِ اْلإِسْلاَمِيَّةِ فِى كَلِمَةٍ وَاحِدَةٍ هِيَ : "اَلْفَضِيْلَةُ"
Imam Al-Ghazali berpendapat, ”Sesungguhnya tujuan dari pendidikan ialah mendekatkan diri kepada Allah ’azza wa jalla, bukan pangkat dan bermegah-megahan, dan hendaknya janganlah seorang pelajar itu belajar untuk mencari pangkat, harta, menipu orang-orang bodoh ataupun bermegah-megahan dengan kawan”. Jadi, pendidikan itu tidak keluar dari pendidikan akhlak. Dengan demikian kita dapat menyimpulkan bahwa tujuan pokok dan utama dari pendidikan Islam hanya dalam satu kalimat, yaitu fadhilah (keutamaan).
٢ـ اَلْعِنَايَةُ بِالدِّيْنِ وَالدُّنْيَا مَعًا
لَمْ يَكُنْ أُفُقُ اْلإِسْلاَمِ ضَيِّقًا فِى النَّظَرِ إِلَى أَغْرَاضِ التَّرْبِيَةِ، فَلَمْ يَقْصُرْالتَّرْبِيَةَ عَلَى النَّاحِيَةِ الدِّ يْنِيَّةِ، وَلَمْ يَقْصُرْهَا عَلَى التَّرْبِيَةِ الدُّ نْيَوِيَّةِ، بَلْ نَادَى الرَّسُوْلُ الْكَرِيْمُ حَاثَا كُلِّ فَرْدٍ مِنَ اْلأُمَّةِ اْلإِسْلاَمِيَّةِ بِالْعَمَلِ لِدِيْنِهِ وَدُنْيَاهُ مَعًا، حَيْثُ قَالَ : "إِعْمَلْ لِدُنْيَاكَ كَأَنَّكَ تَعِيْشُ أَبَدًا، وَاعْمَلْ لآِخِرَتِكَ كَأَنَّكَ تَمُوْتُ غَدًا". فَلَمْ يُفَكِّرْ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِى الدُّنْيَا وَحْدَهَا أَوِ الدِّيْنِ وَحْدَهُ، وَلَكِنَّهُ فَكَّرَ فِى الْعَمَلِ لَهُمَا مَعًا بِدُوْنِ اِهْمَالٍ لِلْعَالَمِ الدُّ نْيَوِىِّ أَوِ الْعَالَمِ الدِّ يْنِىِّ.
2.      Memperhatikan agama dan dunia sekaligus
      Tidak ada cakrawala Islam itu sempit dalam memandang tujuan pendidikan, tidak hanya terbatas pada pendidikan agama dan tidak pula terbatas hanya pada pendidikan duniawi semata-mata. Rasulullah SAW pernah mengisyaratkan setiap pribadi dari umat Islam supaya bekerja untuk agama dan dunianya sekaligus.
      Rasulullah SAW bersabda :
: "إِعْمَلْ لِدُنْيَاكَ كَأَنَّكَ تَعِيْشُ أَبَدًا، وَاعْمَلْ لآِخِرَتِكَ كَأَنَّكَ تَمُوْتُ غَدًا"
      Artinya :
      “Beramallah untuk duniamu seolah-olah engkau akan hidup untuk selama-lamanya, dan beramallah untuk akhiratmu seakan-akan engkau akan mati esok hari”.
      Rasulullah SAW tidak hanya memikirkan dunia saja, tetapi beliau juga memikirkan untuk bekerja dan beramal bagi keduanya tanpa meremehkan kehidupan alam dunia maupun agama.

۳ـ اَلْعِنَايَةُ بِالنَّوَاحِى النَّفْعِيَّةِ :
كَمَا عُنِيَتْ التَّرْبِيَةُ اْلإِسْلاَمِيَّةُ بِالنَّوَاحِى الدِّيْنِيَّةِ وَ الْخُلُقِيَّةِ وَالرُّوْحِيَّةِ فِى التَّرْبِيَةِ وَالتَّعْلِيْمِ لَمْ تُهْمَلْ العِناَيَةُ بِالنَّوَاحِى النَّفْعِيَّةِ فِى مَعَاهِدِهَا وَ مَنَاهِجِهَا. وَيَتَّضِحُ هَذَا الْغَرْضُ مِنْ كِتَابِ عُمَرِبْنِ الْخَطَّابِ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ إِلَى الْوُلاََّةِ : "أَمَّا بَعْدُ فَعَلِّمُوْا اَوْلاَدَكُمْ السِّبَاحَةَ وَالْفُرُوْسِيَّةَ وَرَوُوْهُمْ مَاسَارَ مِنَ الْمِثَلِ وَمَا حَسَنَ مِنَ الشِّعْرِ". فَعُمَرُ يَأْمُرُ بِتَعْلِيْمِ اْلأَوْلاَدِ السِّبَاحَةَ وَالْعَوْمَ وَالْفُرُوْسِيَةَ وَالرِّيَاضَ الْبَدَ نِيَّةَ وَالْمُهَارَةَ الْحَرْبَةَ وَالْعِنَايَةَ بِاللُّغَةِ الْعَرَ بِيَّةِ وَرِوَا يَةَ اْلأَمْثَالِ السَّائِرَةِ وَالشِّعْرِ الْحَسَنِ.
3.      Memperhatikan tujuan yang bermanfaat
      Sebagaimana memperhatikan segi-segi agama, akhlak dan kejiwaan dalam pendidikan serta pengajarannya, pendidikan Islam juga tidak meremehkan segi kemanfaatan dalam menentukan kurikulum sekolah-sekolahnya. Hal ini nyata sekali dalam salah satu surat dari Khalifah Umar bin Khattab r.a kepada para gubernur pemerintahan Islam.
      “ Amma ba’du, ajarilah anak-anakmu berenang, mengendarai kuda dan diriwayatkan kepada mereka ibarat-ibarat yang baik, juga syair-syair yang indah”.
Khalifah Umar r.a dalam hal ini memerintahkan supaya anak-anak diberikan pelajaran berenang, berkuda, gerak badan, kepandaian berperang, memperhatikan bahasa Arab, peribahasa- peribahasa  serta syair-syair yang baik.
وَإِذْ أَثْرُ عُلَمَاءِ اْلإِسْلاَمِ فِى النَّهْضَةِ الْعِلْمِيَّةِ لاَ يَسْتَطِيْعُ أَنْ يَنْكِرَهُ إِلاَّ كُلُّ مُكَابِرٍمُتَعَصِّبٍ. قَالَ مُنْرُو فِى كِتَابِهِ تَارِيْخِ التَّرْبِيَةِ " فَفِى الطِّبِّ وَالْجَرَاحَةِ وَعِلْمِ الْعَقَاقِيْرِ وَالْفَلَكِ، وَعِلْمِ وَظَائِفِ اْلأَعْنَاءِ، وَصَلَ الْمُسْلِمُوْنَ إِلَى اخْتِرَاعَاتٍ هَامَّةٍ، وَاخْتَرَعُوْا سَاعَةَ الْبَنْدُوْلِ، وَعَلَّمُوْا أُوْرُوْبَةَ اِسْتِعْمَالَ الْبُوْصِلَةِ وَالْبَارُوْدِ.

      Pengaruh para ulama Islam dalam perkembangan ilmu pengetahuan tidak dapat dibantah kecuali oleh orang-orang yang takabur yang fanatik.
Monroo berkata dalam bukunya Sejarah Pendidikan sebagai berikut, ”Dalam ilmu kedokteran, operasi, obat-obatan, perbintangan, fungsi anggota badan, sesungguhnya kaum muslimin telah mencapai pendapat baru yang sangat penting. Mereka telah menciptakan pula jam dinding dan telah mengajarkan pula kepada bangsa Eropa cara menggunakan kompas dan mesiu”.

وَيَعُدُّ إِعْدَادًا مُهْنِيًا أَوْ فَنِيًا أَوْ صِنَاعِيًا حَتَّى يُجَيِّدَ مِهْنَةً مِنَ الْمِهَنِ، أَوْ فَنًامِنَ الْفُنُوْنِ، أَوْصَنَاعَةً مِنَ الصَّنَاعَاتِ حَتَّى يَتَمَكَّنَ مِنْ كَسْبِ رِزْقِهِ، وَيَحْيَا حَيَّاةً شَرِيْفَةً مَعَ الْمُحَافَظَةِ عَلَى النَّاحِيَةِ الرُّوْحِيَّةِ وَالدِّيْنِيَّةِ.
      Dan mempersiapkan dengan sungguh-sungguh pekerjaan atau fan atau keahlian (pertukangan) sehingga menjadi bagus. Sehingga dengan pendidikan itu memungkinkan orang untuk bekerja mencari rizkinya. Dan hidup dengan hidup yang mulia sekaligus menjaga arah kejiwaan dan keagamaan.
فَالتَّرْبِيَةُ اْلإِسْلاَمِيَّةُ كَانَتْ خُلُقِيَّةً غَالِباً، وَلَكِنَّهَا لَمْ تَهْمِلْ إِعْدَادَ الْفَرْدِ لِلْحَيَاةِ، وَكَسْبِ الْعَيْشِ وَالرِّزْقِ، وَلَمْ تَنْسَ تَرْبِيَةَ الْجِسْمِ، وَالْعَقْلِ، وَالْقَلْبِ وَالْوِجْدَانِ، وَاْلإِرَادَةِ، وَالذَّوْقِ، وَالْيَدِّ، وَاللِّسَانِ، وَالشَّخْصِيَّةِ.

      Pendidikan Islam itu sebagian besar adalah akhlak, tetapi tidak mengabaikan masalah mempersiapkan seseorang untuk hidup, mencari kehidupan dan rizki dan tidak melupakan pula soal pendidikan jasmani, akal; hati, perasaan, kemauan, cita-cita, kecakapan tangan, lisan dan kepribadian.

KESIMPULAN :
1.   Tujuan pokok dari pendidikan Islam ialah mendidik budi pekerti dan pembentukan jiwa untuk mencari fadhilah (keutamaan).
2.      Setiap pribadi dari umat Islam supaya bekerja untuk agama dan dunianya sekaligus.

.
3.  Pendidikan Islam itu  memperhatikan tujuan yang bermanfaat dan tidak mengabaikan masalah mempersiapkan seseorang untuk hidup, mencari kehidupan (rizki) dan tidak melupakan pula soal pendidikan jasmani, akal, hati, perasaan, kemauan, cita-cita, kecakapan tangan, lisan dan kepribadian.


MATERI TERKAIT:

Judul: TUJUAN PENDIDIKAN DALAM ISLAM
Rating Blog: 5 dari 5
Ditulis oleh : mahmud09
Terima kasih, Anda telah berkunjung di blog ini dan membaca makalah TUJUAN PENDIDIKAN DALAM ISLAM. Jika ingin menyalin harap ditulis ulang dengan gaya bahasa sendiri atau menyertakan link URL ini : http://mahmud09-kumpulanmakalah.blogspot.com/2011/10/tujuan-pendidikan-islam.html, Terima kasih atas perhatiannya.
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger